Selamat datang di DKM AL FATAH-ONLINE Sadeng Kaum Blogger - Welcome to DKM AL FATAH - ONLINE Sadeng Kaum Blogger .... Kirim Artikel Anda yang bernuansa Islami, kritik dan saran Anda ke email : dkmalfatah.online@gmail.com kami akan muat ... !!!!
DKM AL FATAH ONLINE SADENG KAUM: Aswad Ad-Duali: Sang Penemu Kaidah Nahwu

LISTEN TO ALQUR'AN ONLINE

Listen to Quran

Senin, 18 Februari 2013

Aswad Ad-Duali: Sang Penemu Kaidah Nahwu

Selasa, 12 Februari 2013, 05:44 WIB 


REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Afriza Hanifa
Pada masa dahulu, bahasa Arab tak mengenal adanya harakat. Masyarakat Arab menggunakan dialek kebiasaan saat mengucapkannya. Bayangkan betapa sulitnya membaca Alquran dengan arab gundul, tanpa tanda harakat satu pun.

Oleh karena itu, Abul Aswad Ad-Duali mejadi sosok yang berkiprah sangat penting bagi Muslimin. Dialah yang menemukan kaidah tata bahasa Arab (Nahwu), salah satunya kaidah pemberian harakat.

Abul Aswad Ad-Duali memiliki nama asli Dzalam bin Amru bin Sufyan bin Jandal bin Yu'mar bin Du'ali. Dia biasa dipanggil dengan nama Abul Aswad, sementara Ad-Duali merupakan nisbat dari kabilahnya yang bernama Du'al dari Bani Kinanah. Abul Aswad Ad-Duali merupakan seorang tabi'in, murid sekaligus shahabat Khalifah keempat Ali Bin Abi Thalib. Ia lahir pada 603 Masehi dan wafat pada 688 Masehi.

Sebelum menjadi pakar nahwu, Ad-Duali banyak berkiprah di dunia perpolitikan. Ia sempat menjadi hakim di Bashrah pada era kekhalifahan Umar bin Khattab, hingga kemudian diangkat menjadi gubernur kota tersebut di masa kepemimpinan Ali. Saat perang Jamal, Ad-Duali merupakan juru runding perdamaian antarkubu. Ia juga pernah diutus sahabat Rasulullah, Adullah Ibn Abbas, untuk memerangi kaum Khawarij.

Ilmu nahwu kemudian dipelajari Ad-Duali langsung dari Khalifah Ali. Pada masa itu, menantu Rasulullah tersebut memang dikenal sebagai pakar nahwu. Kemudian, atas permintaan Ali, Ad-Duali pun merumuskan ilmu nahwu serta membuat peletak dasar kaidah ilmu tersebut. Ali juga kemudian memerintahkan pemberian tanda baca atau harakat pada tulisan Arab. Usulan Ali tersebut karena sang khalifah melihat banyaknya Muslim yang salah membaca Alquran. Ad-Duali pun menyanggupi dan memberikan harakat pada mushaf Alquran.

Sebenarnya, tak hanya Ali, Ad-Duali pun merasa khawatir dengan banyaknya kesalahan membaca kitab suci di kalangan masyarakat. Kekhawatiran tersebut muncul sejak Ad-Duali menemukan kesalahan baca yang benar-benar terjadi pada masyarakat Arab. Dalam Ensiklopedi Peradaban dikisahkan Ad-Duali pada suatu hari melewati seorang yang tengah membaca Alquran. Ia pun mendengar surah At-Taubah ayat 3 dibaca dengan kesalahan harakat diujung kalimat. Meski hanya satu kesalahan harakat, artinya sangat jauh berbeda.

Ad-Duali mendengar seorang tersebut membaca “Anna Allaha bari'un-mina-l musyrikiin wa rasuulihu,” seharusnya dibaca “Rasuluhu”. Jika diartikan akan sangat jauh berbeda. Pembacaan pertama yang salah tersebut berarti “Sesungguhnya Allah berlepas diri dari orang-orang musyrik dan rasulnya ...” Tentu saja arti tersebut menyesatkan, karena Allah tidak pernah berlepas dari utusanNya.Kalimat yang semestinya yakni “Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya berlepas diri dari orang-orang musyrikin.” Hanya satu harakat, tapi mengubah arti yang begitu banyak.

Sejak peristiwa itulah, Ad-Duali mulai menekuni nahwu dan berkeinginan memperbaiki bahasa Arab. Ia khawatir jika tak dibuat sebuah kaedah, bahasa Arab akan mudah lenyap begitu saja. Mengingat di era kekhalifahan Ar-Rasyidin pun, sudah terdapat kesalahan baca Alquran. Mulailah Ad-Duali membuat kaidah tata bahasa Arab.

Namun, pada saat itu belum ada fathah, dhamah, ataupun kasrah. Ad-Duali mengunakan, sistem titik berwarna merah sebagai syakal kalimat. Titik-titik tersebut, yakni sebuah titik di atas huruf dimaknai /a/, yakni fathah, satu titik dibawah huruf dibaca /i/ atau kasrah, satu titik disebelah kiri huruf dibaca /u/, yakni dhamah. Adapun tanwin tinggal menambah titik tersebut menjadi dua buah. Titik-tik tersebut dicetak merah agar membedakan dengan tulisan Arab yang menggunakan tinta hitam.

Dalam perkembangannya, upaya Ad-Duali ini disempurnakan oleh beberapa muridnya. yakni Nasr Ibn 'Ashim (wafat 707 Masehi) dan Yahya Ibn Ya'mur (wafat 708 Masehi). Mereka melakukan penyempurnaan harakat tersebut pada masa pemerintahan Abdul Malik Ibn Marwan di Dinasti Umayyah. Selain keduanya, Ad-Duali juga memiliki beberapa murid lain yang juga pakar dalam bahasa Arab. Beberapa muridnya, yakni Abu Amru bin 'alaai, Al Kholil al Farahidi al Bashri yang merupakan pelopor ilmu arudh dan penulis kamus Arab pertama.

Tak hanya harakat, Ad-Duali melahirkan banyak kaidah tata bahasa Arab yang hingga kini masih menjadi patokan atau rujukan. Sejak dikenal sebagai peletak dasar ilmu i'rab, banyak orang datang untuk belajar ilmu qira'ah ataupun dasar ilmu i'rab. Ia mencurahkan hidupnya untuk menelaah ilmua nahwu, hingga wafat pada 688 masehi di Basrah.






Kaidah nahwu Ad-Duali ini dikenal mengusung mazhab Bashrah. Pada perkembangan bahasa Arab, muncul dua mazhab, yakni Bashrah dan Kufi. Kedua mazhab tersebut sangat gencar menyebarkan ilmu nahwu ke penjuru dunia.

Redaktur : Heri Ruslan
Sesungguhnya Allah SWT mengampuni beberapa kesalahan umatku yang disebabkan karena keliru, karena lupa, dan karena dipaksa (HR Ibnu Majah, Baihaqi, dan lain-lain)



 
IMG0132B.jpg
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Aswad Ad-Duali: Sang Penemu Kaidah Nahwu. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada , 1 Like pada Facebook, dan 1 Follow pada Twitter. Jika ada pertanyaan atau kritik dan saran silahkan tulis pada kotak komentar yang sudah disediakan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: