Selamat datang di DKM AL FATAH-ONLINE Sadeng Kaum Blogger - Welcome to DKM AL FATAH - ONLINE Sadeng Kaum Blogger .... Kirim Artikel Anda yang bernuansa Islami, kritik dan saran Anda ke email : dkmalfatah.online@gmail.com kami akan muat ... !!!!
DKM AL FATAH ONLINE SADENG KAUM: Inilah Foto Tampang Pembakar Al-Qur'an

LISTEN TO ALQUR'AN ONLINE

Listen to Quran

Senin, 20 Mei 2013

Inilah Foto Tampang Pembakar Al-Qur'an


Samudra Biru - Sungguh suatu perbuatan biadab dan rasanya tidak ada lagi kata yang sanggup untuk menggambarkan kebodohan mereka yang melakukan tindakan pembakaran Kitab Suci Al-Qur'an. Yang telah menyakiti hati Milyar'an umat muslim seluruh Dunia.

Akibat yang ditimbulkan jelas-jelas sangat beragam. setelahnya. Para pemimpin Dunia mengutuk tapi belum terlihat Tindakan kongkrit dari Pemerintah setempat dalam hal ini negara Amerika Serikat. kalau hanya berbicara kemudian setelahnya seperti tidak terjadi apa-apa ini akan menjadi perseden buruk karena menganggap hal tersebut menjadi lumrah atau biasa saja.

Maka saya mengatakan mereka  para pembakar Al-Qur'an inilah Terorist yang sebenarnya. mereka-mereka yang berfikiran picik dan senantiasa negatif terhadap Muslim, dan memusuhi Muslim.

Saya meyakini, web/blog ini juga tidak hanya dibaca oleh orang beragama muslim tapi beragam warna ada di dalamnya. dan saya perhatikan ratusan juga mulai datang dari manca dan saya juga meyakini Anda tentu sangat menyesalkan tindakan sekte Kristen radikal fundamentalis di Amerika Serikat, Sabtu, 2 April 2011.

Mengapa saya katakan mereka Terorist yang sebenarnya? efek yang ditimbulkan jelas lebih meluas. Jika orang yang dituduh dan sedang diburu karena aksi terorist menyuarakan jihad mereka agar dilihat oleh dunia international atas tindakan para zionis yang kejam menindas kaum Muslim di palestina tentu saja ada sebuah tindakan yang nyata terlihat.
Akan tetapi apa yang dilakukan oleh kaum sekte Kristen radikal fundamentalis di Amerika Serikat ini saya rasa melebihi sekelompok kaum yang hanya berani di kandang sendiri. 

Masih mulia dan bernilai mereka yang dengan keikhlasan penuh dengan sebuah keyakinannya mengorbankan nyawanya untuk memerangi kaum tertindas dengan caranya yang terkadang tindakannya tidak mampu kita tangkap secara akal sehat bagi sebagian dari kita.

Seperti yang dilansir berita Vivanews Minggu 4/3/2011. sedikitnya 10 orang terbunuh dan 83 lainnya terluka di Kandahar, wilayah selatan Afghanistan. Tragedi ini terjadi dalam aksi protes atas pembakaran Alquran yang dilakukan sekte Kristen radikal fundamentalis di Amerika Serikat, Sabtu, 2 April 2011, waktu setempat.

Ini adalah kerusuhan terburuk dalam beberapa bulan terakhir. "Dua di antara korban tewas adalah polisi Afghanistan," kata pejabat setempat, seperti dikutip dari laman Reuters.

Sejumlah pengunjuk rasa membawa bendera Taliban dan meneriakkan yel-yel seperti, "Hidup Taliban", dan "Matilah Amerika". Dalam kerusuhan yang berlangsung beberapa jam itu, mereka juga melakukan penjarahan, membakar ban, dan menyasar orang asing, termasuk melakukan pelecehan terhadap seorang wanita SMA.

Kerusuhan didorong kemarahan atas tindakan ekstrimis Terry Jones, yang melakukan pembakaran kitab suci Islam di hadapan 50 orang di sebuah gereja di Florida, 20 Maret lalu. Informasi ini tertuang dalam website Terry Jones. Tahun lalu, Jones juga berniat membakar Alquran tapi batal.

Aksi penistaan terhadap agama ini awalnya tidak disadari warga Afghanistan. Mereka baru tahu setelah Presiden Hamid Karzai menyampaikan kalimat kecaman dalam kotbah salah Jumat lalu. Kecaman inilah yang kemudian memobilisasi massa turun ke jalan-jalan dan menggelar aksi protes.

Pejabat Afghanistan dan PBB menduga aksi protes yang awalnya berlangsung damai telah ditunggangi kelompok tertentu yang menyulut kerusuhan. Atas dugaan ini, Taliban membantah terlibat. "Kemarahan terhadap orang asing sudah terpupuk. Sedikit percikan api saja sudah mampu membakar emosi warga," kata Thomas Ruttig, pejabat Jaringan Analis Afghanistan.

Terry Jones memang pendeta yang radikal. September 2010 dia pernah merencanakan pembakaran Al Quran, sebagai bentuk protes terhadap rencana pendirian sebuah Masjid di Ground Zero, bekas reruntuhan menara kembar yang dibom teroris. Rencana pembakaran itu dilakukan tanggal 11 September sebagai bentuk peringatan atas ledakan itu.

Rencana itu dihujat banyak kalangan. Vatikan mengecam sang Pendeta dan menyebutnya sebagai tindakan tidak waras.Vatikan mendesak Presiden Barrack Obama untuk segera menghentikan tindakan sang pendeta karena hanya akan melukai hati-hati saudara-saudara muslim.

Presiden Iran, Ahmadinejad memuji sikap Vatikan dan mengirim surat ucapan terima kasih kepada Paus di Vatikan.

"Saya menyampaikan terima kasih kepada Yang Mulia atas kecaman kepada perbuatan tercela dari suatu gereja di Florida, AS, untuk melecehkan Kitab Suci Qur'an yang dapat menimbulkan kesedihan bagi jutaan Muslim di penjuru dunia," demikian petikan surat itu seperti yang dimuat oleh kantor berita Iran, Fars.

Rencana pembakaran Al Quran itu, kata Vatikan, jelas sensasi belaka dan merupakan perbuatan tercela. Setiap agama berhak melindungi kesucian ajarannya. 

Konferensi Wali Gereja (KWI) dan Persatuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) juga mengecam keras rencana Terry Jones itu. Mereka mengirim surat kepada Presiden Barrack Obama dan mendesaknya agar menghentikan rencana jahat Terry Jones itu. 

Aksi ini dinilai bukan pekerjaan orang waras, dan mendesak otoritas Amerika Serikat agar segera menindak sang pendeta.

Tapi satu hal mereka lupa, bagi Muslim Al-qur'an telah terpatri begitu wangi di dalam hati sanubari hingga Akhir nanti.


Demikian, Wassalam. Kita kecam tindakan mereka, jika Anda merasa info ini manfaat mohon share ke rekan Anda. salam

sumber pelengkap: vivanews
IMG0132B.jpg
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Inilah Foto Tampang Pembakar Al-Qur'an. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada , 1 Like pada Facebook, dan 1 Follow pada Twitter. Jika ada pertanyaan atau kritik dan saran silahkan tulis pada kotak komentar yang sudah disediakan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: