Selamat datang di DKM AL FATAH-ONLINE Sadeng Kaum Blogger - Welcome to DKM AL FATAH - ONLINE Sadeng Kaum Blogger .... Kirim Artikel Anda yang bernuansa Islami, kritik dan saran Anda ke email : dkmalfatah.online@gmail.com kami akan muat ... !!!!
DKM AL FATAH ONLINE SADENG KAUM: Layanan Pos di Masa Kejayaan Islam (1)

LISTEN TO ALQUR'AN ONLINE

Listen to Quran

Rabu, 12 September 2012

Layanan Pos di Masa Kejayaan Islam (1)



REPUBLIKA.CO.ID, Ketika Dinasti Umayyah berkuasa (661 M- 750 M), wilayah kekuasaan Islam terbentang semakin luas. 

Guna menjalin komunikasi dengan para gubernur yang berkuasa di berbagai provinsi, Kekhalifahan Umayyah mulai membentuk sistem perposan di dunia Islam.
Dinasti ini tercatat sebagai salah satu pencipta sistem perposan yang sangat penting dalam sejarah dunia.

Sejarawan Paul Lunde dalam tulisannya berjudul, “The Appointed Rounds” mengungkapkan, jasa pos telah mulai dikenal peradaban manusia Mesir Kuno sejak tahun 2000 SM.
Selain itu, peradaban Cina dan Romawi pun sudah menerapkannya jauh sebelum Islam hadir di muka bumi. Meski begitu, Lunde memaparkan bahwa jasa perposan mulai dibangun secara mutakhir pada abad ke-9 M di era kejayaan Islam.

Secara khusus, Adam Silverstein dalam bukunya bertajuk, “Postal System in Pre-Modern Islam”, menyatakan sejarah awal mula jasa pos berdiri di dunia Islam. Menurut Silverstein, dalam peradaban Islam sistem perposan dikenal dengan nama barid. Bangsa Romawi menyebut jasa perposan sebagai cursus publicus.

“Khalifah Muawiyyah bin Abi Sufyan merupakan orang pertama yang membentuk barid atau layanan pos di dunia Islam,” papar Silverstein.

Muawiyyah membentuk barid untuk mempercepat kedatangan informasi dari provinsi kekuasaan Umayyah yang terpencil. Sejak itu, jasa perposan terus berkembang pesat di dunia Islam yang dikuasai oleh Dinasti Umayyah.

IMG0132B.jpg
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Layanan Pos di Masa Kejayaan Islam (1). Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada , 1 Like pada Facebook, dan 1 Follow pada Twitter. Jika ada pertanyaan atau kritik dan saran silahkan tulis pada kotak komentar yang sudah disediakan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: