Selamat datang di DKM AL FATAH-ONLINE Sadeng Kaum Blogger - Welcome to DKM AL FATAH - ONLINE Sadeng Kaum Blogger .... Kirim Artikel Anda yang bernuansa Islami, kritik dan saran Anda ke email : dkmalfatah.online@gmail.com kami akan muat ... !!!!
DKM AL FATAH ONLINE SADENG KAUM: Sahkah Shalat dengan Punggung Tangan Terbuka? (1)

LISTEN TO ALQUR'AN ONLINE

Listen to Quran

Kamis, 16 Februari 2012

Sahkah Shalat dengan Punggung Tangan Terbuka? (1)

REPUBLIKA.CO.ID, Shalat merupakan kewajiban setiap pribadi Muslim, baik laki-laki maupun perempuan. Dalam sehari-semalam, seorang Muslim berkewajiban melaksanakan shalat lima kali.
Dalam Alquran, perintah shalat itu termuat dalam berbagai surat. Diantaranya surah Al-Baqarah: 110, 177, 277; An-Nisaa: 103, 162; Al-Maidah: 12; Al-An'am: 72, 92; Al-A'raaf: 29; Al-Anfal: 3; At-Taubah: 11, 18, 71; Ar-Ra'du: 22; Ibrahim: 31, 37, 40; Thaha: 132; Al-Hajj: 78; An-Nuur: 56; Ar-Ruum: 31; Al-Ahzab: 33, dan Al-Mujadalah: 13.
Tata cara mengerjakan shalat telah diatur dalam buku-buku fikih yang ditulis para ulama berdasarkan keterangan Alquran maupun hadits Nabi Muhammad SAW. Termasuk syarat dan rukun shalat.
Di antara syarat sahnya shalat itu adalah bersuci (wudlu atau tayamum), memakai pakaian yang bagus, menghadap kiblat, dan lainnya. Salah satu syarat sahnya shalat itu adalah dengan menutup aurat. Laki-laki dan perempuan memiliki batasan aurat yang berbeda.
Batasan aurat bagi laki-laki adalah dari lutut hingga pusar. Sedangkan batasan aurat perempuan adalah seluruh badan, kecuali muka (wajah) dan kedua telapak tangan.
Perintah untuk menutup aurat ini termaktub dalam Alquran surat Al-A'raaf: 31. ''Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.''
Ayat di atas, secara tegas memerintahkan seorang Muslim, baik laki-laki maupun perempuan untuk menutup auratnya dan menggunakan pakaian yang baik saat akan memasuki masjid atau melaksanakan shalat. Dan ulama sepakat, menutup aurat hukumnya wajib bagi setiap Muslim. Dan termasuk orang yang berdosa bila mengerjakan shalat tanpa menutup auratnya atau terbuka auratnya. Bahkan, shalatnya pun dianggap tidak sah.
Lalu bagaimana dengan di zaman sekarang ini ketika banyak perempuan Muslim, yang karena alasan tertentu, hanya menggunakan pakaian tanpa mukena (rukuh) untuk melaksanakan shalat? Bahkan, ada di antaranya yang menggunakan sarung tangan, kaos kaki, serta ada pula yang tanpa menutup punggung tangannya. Sahkah shalatnya?
Menurut Hanafi, wajib bagi seorang wanita menutupi belakang dua telapak tangan dan dua telapak kaki. Merujuk pada pendapat ini, seorang perempuan Muslim, diperbolehkan shalat dengan menggunakan sarung tangan dan kaos kaki untuk menutupi aurat si perempuan. Tentu saja, seluruh badannya juga sudah tertutup.
Syafi'i berpendapat, perempuan Muslim harus menutup auratnya secara baik dan benar pada saat menunaikan shalat sebagaimana perintah Alquran surah Al-A'raaf: 31 di atas.
IMG0132B.jpg
Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Sahkah Shalat dengan Punggung Tangan Terbuka? (1). Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada , 1 Like pada Facebook, dan 1 Follow pada Twitter. Jika ada pertanyaan atau kritik dan saran silahkan tulis pada kotak komentar yang sudah disediakan.
Share Artikel

Tidak ada komentar: